Greco: Masih Seputar Kopling

Setelah beberapa waktu lalu mengganti kopling set, rupanya si greco masih belum puas jajan kopling. Kali ini (atau tepatnya sekitar beberapa hari yang lalu) master koplingnya yang bermasalah. Menurut pemakainya, terkadang kopling terasa kosong pada saat diinjak.

So, hari itu greco dibawa Iyul ke DI. Saya sendiri tidak ikut ngurusin saat itu. Dan dari reportnya, master kopling atas harus mengalami pergantian. Kondisinya sudah parah dan berlumpur sehingga cairan kopling tak bisa mengalir. Dan lumpur itulah rupanya yang selama ini berfungsi menggerakkan mekanisme kopling. Hebat euy.. 😛

Maka digantilah master kopling atas greco. Master kopling atas dapat ditebus dengan sekitar 300 ribu perak dalam bentuk… duit. 😀

9000 RPM

Siang tadi saya terima SMS dari Kang Dikwan:
“Hallo kang. Mesin jebol nih saat qtt kmrn. RPM ketinggian. Telat ngoper di 9rb”

Terus terang, saya langsung ketawa waktu membaca SMS itu. 😀
Hari ini memang seharusnya Kang Dikwan bersama Eterna N/A Stage 3-nya turun di event drag race di Cimahi. Tapi ternyata udah jebol duluan sehari sebelumnya sampai harus diderek untuk pulang ke DI. Payah nih, bikin malu korps aje.. 😛

Berikut ini kutipan SMS selanjutnya:
+ “hwahaha.. sampe cekikikan nih saya baca smsnya. jd ga ikut start hr ini? lg dmn nih? — doddi (xl abis pulsa)”
– “Weks malah ngtawain lg. He3x br plg dr landasan. Ga ikut start. Tp v6 ditech msk 8 bsr. Blm tau hsl akhir”
+ “kualat kan.. dibilangin latihan pindah gigi kaga percaya.. =)) v6 yg anak narr ya? apanya yg rusak emang, kang? =)) *YM style*”
– “Blm tau apanya,blm dibongkar..Iya v6 anak narr”

—————————
Sponsornya ga’ komplen tuh, Kang?

Greco: Jajan Gede-gedean

Hari kamis lalu seharian saya nemenin Iyul, my little sister, benerin mobilnya di DI, greco (great corolla) tahun 1994. Rencananya hari itu kita mau ganti kopling set.

Kopling set (kopling, matahari, laher) sudah dibeli sehari sebelumnya di Banceuy seharga 720 ribu. Jadi rencananya di DI tinggal masang doang. Tapi ternyata oh ternyata.. setelah kopling diturunkan, terlihat bahwa 3 dari 4 engine mounting sudah tidak layak pakai.

Setelah diestimasi, ketiga engine mounting itu membutuhkan biaya part tambahan 865 ribu. Masing-masing 200, 315, dan 350 ribu untuk engine mounting kiri, depan, dan belakang. Asamalakata..!! Over budget deh, saya sampe siap-siap mau ngutang dulu ke DI kalo duitnya kurang. 😛

Untunglah, ternyata duit di ATM masih cukup buat nebus engine mounting, jadi ga’ perlu ngutang ke DI. Jadi si greco hari itu udah jajan nyaris 2 juta perak, sekitar dua kali lipat dari perkiraan semula.

Emang paling enak deh ngebengkel di DI, udah dapet tarip jasa khusus, bisa ngutang dulu, dapet kopi pula. Tau aje si Kang Dikwan kalo saya sampe ngantuk nungguin greco beres.. 😀

—————————
Next project: ball joint dan kawan-kawan..